Pesta Pernikahanmu - Saifullah | My Everything

Pesta Pernikahanmu

"Abang! Ada Kak Ujang noh di luar!" Terdengar teriakan Kanica dari luar kamar.

"Oii!" Otong nyaut.

Lalu dia ganti kaos bolong kebanggaannya dengan kemeja warna abu-abu. Kemeja yang bikin Otong jadi mirip ama Shahir sex. Ett dah! Setelah rapi, kemudian dia semprot parfum dari atas sampe bawah.

'Vangke! Wangi beud kek peri!' Teriak nyamuk sambil tutup idung dan lari.

Setelah merasa tamvan beud, akhirnya si Otong keluar kamar. Di teras rumah udah keliatan si Ujang nunggu. Karib Otong itu menatap sahabatnya ragu.

"Lu yakin, Tong, mau dateng ke acara kawinan itu?" tanyanya dengan wajah sendu.

"Udah, yakin ajeh!" Jawab si Otong santai.

Tapi sebagai sahabat, Ujang tau kalo sebenernya Otong kaga sesantai itu. Mata si Otong menyiratkan isi hatinya. Ragu. Malu. Mungkin sedikit tabu.

Otong ngeluarin motor hitam besar kesayangannya. Motor yang biasa dia bawa saat apel ke rumah Allysa. Mungkin ini untuk yang terakhir kalinya.

Terakhir kali?

Iya, beberapa hari kemaren Otong denger kicauan burung kakak tua. Hinggap di jendela. Nenek sudah tua. Ciee bacanya sambil nyanyi? Wkwk,

Otong denger kabar bahwa Allysa udah ketemu ama pengganti Otong di hatinya. Katanya sih satu desa. Katanya juga temen kakaknya. Sakit, Tong? Kaga, cuma krenyes-krenyes. Tapi sebagai mantan yang invisible, Otong mendoakan yang terbaik lah buat Allysa. Semoga dia bahagia di sisi-nya. Maksud Otong sisi temen kakaknya, elah ....

"Kalo memang kaga yakin mending kaga usah, Tong!" Ujang masih berusaha menahan.

"Ellah, ribet amat. Gua kuat, Jang! Sumpah!"

Akhirnya motor besar itu meluncur keluar dari garasi rumah Otong.

Jones keluar di malam minggu memang bikin malu. Kalo yang laen dipeluk cewek dari belakang, lah si Otong dipeluk Ujang. Jangan-jangan bener kata orang, kalo mirip berarti .... wew!

Rumah mungil bercat hijau itu dipasangi tenda biru bertirai putih. Ramai. Karena banyaknya tamu yang datang sementara di atas panggung, biduan lagi asyik nyanyi lagu 'Jaran Goyang'. Lagu kesukaan Allysa. Lagu yang pernah dinyanyikan Allysa di postingan Otong padahal tuh anak geli banget denger lagu Jaran Goyang. Elah malah dinyanyiin ama pacarnya. Wakakak.

Di tempat parkiran, sekali lagi Ujang nanya Otong.

"Yakin, Tong? Gua jadi deg-degan!"

"Elah, biasa ajeh! Ayo!" Sahut Otong masih dengan nada cuek.

Lalu mereka berdua pun masuk ke antrian masuk tenda hajatan.

Cewek-cewek resepsionis langsung menyambut dengan senyum manis. Lalu mempersilahkan Otong tulis nama di buku tamu.

Sambil tersenyum, Otong menulis 'Aa Mantan'.

Pas dia selesai, langsung disenggol ama Ujang. Ngasih tau kalo si mbak-mbak resepsionis pada bisik-bisik sambil senyum tertahan.

Dibales senyum ama si Otong. Eaaa, mereka langsung ketawa khas Abg kecentilan. Udah biasa Otong ngadepin yang kek gitu. Kaga kaget. Wew!

Mereka masuk dan memilih tempat duduk. Tempat duduk yang paling strategis. Di pelaminan sana, cewek berbaju pengantin warna biru dengan make up khas mempelai perempuan itu menatap ke arahnya. Dengan tatapan yang susah untuk dijelaskan. Cantik.

Otong hanya diam. Sementara Ujang bolak-balik menatap berkeliling. Membalas tatapan orang-orang yang menatap aneh ke arah mereka berdua.

"Tong, buruan lah!" Bisik Ujang nggak nyaman.

"Ya udah, ayo makan dulu!" Jawab Otong sambil mengalihkan pandangan dari pengantin perempuan.

Mereka berdua mengikuti barisan menuju meja panjang penuh hidangan. Lumayan lama. Lalu kembali duduk di tempat semula.

"Gua dulu sempet berharap ngeliat lu ama Allysa yang berada dalam satu pelaminan." Ujang berucap pelan.

"Yah, namanya juga bukan jodoh, Jang. Mau diapain lagi emang?"

"Ya kaga, tapi ..."

"Sshh ...!" Otong menyilangkan telunjuknya di bibir Ujang dengan tatapan romantis.

"Kamvret!" Ujang langsung menepis jijik.

Otong meneruskan lagi sendokan sop cekernya.

"Banyak yang ngeliatin kita, Tong! Terutama lu! Liat noh, sekarang mereka mulai bisik-bisik!"

"Biarin ajeh. Jangan peduliin pandangan orang."

"Ya masa gua harus peduliin pandangan kucing!"

"Jah, malah ngelawak!"

Setelah menghabiskan makanan, mereka santai sebentar. Menikmati biduan yang asik bernyanyi sambil muter-muter kaga jelas. Sesekali Otong ngelirik ke arah pelaminan. Sekarang dia harus menyaksikan pasangan pengantin itu saling berbisik. Kadang diselingi tawa, kadang terlihat serius sambil mencuri-curi pandang ke arahnya. Dan saat mereka bertemu pandang, Otong mengalihkan pandangan.

Sakit? Kaga. Biasa ajeh. Sahut si Otong ngenes. Namanya juga kehidupan. Setiap keputusan pasti meninggalkan banyak pelajaran. Entah pelajaran baik, atau pelajaran buruk. Dalam hati dia cuma bisa mendoakan dengan tulus. Semoga dia, yang tak tersebutkan namanya itu, yang sekarang berdua di atas pelaminan, selalu diliputi kebahagiaan.

"Udah, balik yuk!" Ujang menginjak kaki Otong. Menyadarkan sahabatnya agar segera mengalihkan pandangan dari pengantin perempuan. "Kaga usah pandang-pandangan begitu lah, Tong! Kaga enak ama suaminya. Inget, dia udah punya suami sekarang!"

Otong menyepak kaki Ujang sebagai balasan. Lalu bangkit berdiri.

Ini saat yang paling mendebarkan. Saat tamu harus bersalaman dengan sepasang mempelai. Apa mereka sanggup? Entah.

Otong melangkah ke arah pelaminan. Dengan jantung terpacu semakin cepat seiring dengan langkahnya yang semakin mendekat.

Tanpa sadar, wajahnya mulai memucat.

Apalagi saat akhirnya dia harus berdiri berhadapan. Dengan gadis berparas cantik dengan mata sekelam malam. Yang kini menatapnya dengan tatapan ... entah.

"Selamat menempuh hidup baru," ucap Otong lirih. Disalaminya jemari gadis itu dengan tangan yang telapaknya sudah sedingin es.

"Makasih." Gadis itu akhirnya menundukkan pandangan. Setelah sadar bahwa laki-laki yang sudah resmi menjadi suaminya itu menatap tajam ke arah mereka berdua.

Otong bergeser, kini tepat di hadapan laki-laki yang tingginya berada jauh di bawahnya. Begitu juga dengan ketampanannya.

"Selamat!" Ucap Otong dingin.

"Makasih, Bang!" Laki-laki itu memperlihatkan senyum sekilas, tapi kemudian lenyap karena kecemburuan.

Ah, tak sanggup lagi Otong berlama-lama di panggung pelaminan itu. Segera dia berlalu. Diikuti oleh Ujang di belakang.

Masih terasa beberapa pasang mata mengikuti langkah mereka berdua. Sampai akhirnya mereka menarik napas lega saat sampai di tempat parkir.

"Kaga kenapa-napa kan? Gua bilang juga apa, selow ae!" Otong mencemo'oh kekhawatiran Ujang.

"Tetep ajeh gua deg-degan, Tong!"

"Itu tandanya lu masih hidup!"

Ujang memasang helm di kepalanya.p

"Keknya beberapa dari mereka curiga, pada ngeliatin tadi." ucap Ujang.

"Kaga, mereka ngeliatin karena muka gua keren beud!"

"Halah!"

"Mereka itu kaga bakal ada yang curiga, Jang. Mbak-mbak resepsionis pikir kita ngamplop, sedangkan pengantin ngira kita bawa kado! Masalah kaga kenal, mereka pasti mikir kalo kita cuma ngewakilin keluarga yang mereka undang!"

"Ah, serah lu lah!" Akhirnya Ujang mengalah, "tapi memang lumayan juga makanan gratis. Perbaikan gizi."

"Nah, entu tau! Sekarang ayo cari tempat hajatan baru!"

"Sip!"

Mereka berdua pun meluncur pergi. Menyusuri gang ke gang, jalan ke jalan. Siapa tau ketemu lagi rumah orang lagi ngadain hajatan. Kan lumayan, malam minggu jalan-jalan kenyang. Mana bisa liat biduan dangdutan.

Siapa bilang jomblo malam minggu pasti ngenes? Liat ajeh Otong ama si Ujang. Menang banyaaak!


 Penulis: Patrick Kellan

Kolom Komentar

Centang "Beri tahu saya" supaya ada pemberitahuan melalui email saat kami membalas komentar kamu.

 
Template By Saifullah