Siti Nokia - Saifullah | My Everything

Siti Nokia

Bulan ini, menstruasinya tak datang. Dia bertanya-tanya, apakah ini tanda? Maka istriku meminta, agar sepulang kerja, aku membelikan test kehamilan untuknya. 
.
Kubelikan. 
.
Dia bawa ke WC, dan sebentar kemudian, berlari ke arahku. Teriak-teriak girang.
.
"Positif ihhh…hihi…positif, lihat dua garis merahnya muncul.”
.
Aku hanya bengong. Kurang mengerti. Apa yang terjadi?
.
Istriku jelaskan, janin telah menghuni kandungannya. Tentu saja Aku bahagia. Apa yang kurindukan sejak lama, punya anak dan mengasuhnya, Akhirnya kesampaian juga. 
.
Kubimbing istriku. Kutarik ke pangkuanku. Dari belakang aku memeluknya, mengusap-usap perutnya.
.
“Mau laki-laki atau perempuan?” tanyaku.
.
“Jangan ingin ini itu, laki-laki perempuan sama saja.”
.
“Mengapa ?” tanyaku.
.
“Kata orang, itu bisa menyulitkan kelahiran.”
.
“Ah, itu takhayul!”
.
“Pokoknya sejak sekarang” istriku serius “Kang Dana harus lebih hati-hati. Jangan berucap sembarangan, jangan berbuat sembarangan, mulailah segalanya dengan basmalah.” Nasihatnya memelas.
.
Dan kisah berikutnya, adalah kisah kegembiraan kami, 
Bersiap-siap menyambut bayi. Dari seorang guru, kupinjam sebuah buku “Mendidik Anak Sejak dalam Kandungan”. 
.
Demi kesehatan jabang bayi, kusarankan istri banyak makan buah dan sayuran. Bak mandi bayi plastik, kelambu, bedak-bedak, kayu putih, minyak telon, popok, parnel, dan segala pakaian-pakaian perlengkapan bayi kami borong dari pasar.
.
Istriku membeli kain merah jambu motif bunga-bunga lucu. Diserahkannya kain itu ke tukang jahit, untuk dibuat sarung kasur, guling dan bantal bayi. Dan tidak lupa setiap malam, kami mengaji Al-Qur’an, surat Yusuf atau surat Maryam, berharap anak kami menjadi kekasih Alloh, sebagaimana Yusuf dan Maryam.
.
* * *
.
Tiba waktunya mencari nama, percakapan kami jadi menarik. Sore itu…
.
“Aku ingin nama anakku dari bahasa Arab.”Usul istri.
.
“Misalnya?” tanyaku.
.
“Kalau laki-laki Azka, kalau perempuan Azkiya.”
.
“Tapi aku ingin nama anak kita memakai gaya Sunda saja.” Pendapatku lain.
.
“Eman kalau laki-laki, Icih kalau perempuan.”
.
Istriku tertawa.
.
“Memalukan, terlalu kampungan.” protesnya.
.
“Hus!!!"
.
“Iya, memang itu terlalu jadul.”
.
“Kalau begitu, bagaimana bila John atau Elishabeth?” usulku.
.
“Itu terlalu Barat!”
.
“Lalu?”
.
“Sudah saja seperti tadi, dari bahasa Arab.”
.
“Nama itu sudah banyak dipakai orang. Pilih nama lain saja!” protesku.
.
“Cuma itu nama yang bagus.”
.
“Masih banyak kok” ucapku.
.
“Apa?”
.
“Banyak, misalnya Safinatunnaja.”
.
“Ah, jangan, nanti panggilannya jadi Sapi. Ada yang lain?"
.
“Banyak, Riyadulbadi’ah panggilannya Iya, Matanul Ajurumiyah panggilannya Miya, atau Khulasoh Nurul Yakin panggilannya Nurul, bagus kan untuk anak perempuan?”
.
“Untuk laki-laki?” Tanya istri.
.
“Lebih banyak lagi, misalnya Sulamuttaufik panggilannya Opik, Riyadhusshalihin panggilannya Ihin, Minahjul Abidin panggilannya Abidin, Irsyadul Ibad panggilannya Adul, Uqudullujen panggilannya Uje, Qurrotul Uyun panggilannya Uyun, Ihya Ulumuddin panggilannya Udin, Hadits Arba’in pangilannya Ba’in, silahkan tinggal kamu pilih!”
.
“Rasanya aku pernah mendengar. Nama apaan sih itu?”
.
“Kitab kuning” sahutku.
.
“Jangan, nanti jadi bahan pelecehan. Pokoknya aku ingin nama anak kita sesuai jaman.”
.
“Sesuai jaman? Baik, aku tahu. Bagaimana kalau nama anak kita diambil dari dunia handphone. Nokia misalnya.”
.
“Hah, Nokia?” matanya melotot.
.
“Bagus juga kan bila anak perempuan kita diberi nama Siti Nokia, cukup mengikuti kemajuan jaman kan...”
Istriku tertawa,”Kalau laki-laki?”
.
“Soni Ericson.”
.
“Sebut saja Ujang Eks El, kalau perempuan I Em Tri Purnamasari!” istriku ngaco.
.
“Enok Esia saja” aku ikut sinting.
.
“Asep Samsung!” timpal istri.
.
“Nyai Mentari !” Aku tak mau kalah.
.
“Agus Indosat.”
.
“Cross Rosmiati.”
.
“Erin Touch Screen.”
.
“Neneng Telkomsel”
.
“Ade Blackberry..”
.
“Simpati Puji Astuti Gratis Nelpon Seharian !!!” pungkasku. Adzan Maghrib memutuskan pembicaraan kami.

By: Dana Dana

Lucu ya ceritanya, saya saja ngakak sendiri bacanya wkwkwk :v
O,ya buat kamu yang punya cerita rakyat, cerita lucu, cerita pengalaman, cerita fiksi dan cerita menarik yang lain dari karya sendiri atau karya temanmu, kamu bisa berkonstribusi mengirimkan cerita tersebut ke kontak yang telah kami sediakan. Cantumkan nama penulis beserta akunnya ya. Cerita yang kami terima akan kami pilih dan edit pada setiap kata yang menurut kami tidak sesuai untuk ditampilkan. Hasil karya yang mendapatkan pembaca terbanyak berkesempatan mendapatkan hadiah dari kami. Terima kasih :)
~ Semoga Terhibur ~
SHARE:

Jangan lupa berkomentar ya

Centang "Beri tahu saya" supaya ada pemberitahuan melalui email saat kami membalas komentar kamu.

 
Template By Saifullah
Back To Top