AIB 2 - Saifullah | My Everything

AIB 2

Aib 2 merupakan lanjutan cerita kemarin yang berjudul Aib ya gaes.

Jadi waktu hari minggu, gue ketemu sama temen lama di sebuah acara gathering showroom mobil. Temen gue ini cowok gaes, sebut saja namanya Mawar.

Tampang Mawar terlihat kusut pada saat itu. Dia sedang duduk di sebuah sofa berwarna abu abu monyet, sambil meremas remas rambutnya. 

“Mawar!” Teriak gue dari belakang sofa.

“Astaghfirullahal'adziim!” Teriak Mawar kaget.

Mawar mencoba mengenali gue. Dia menatap gue, mengendus ngendus gue, berusaha mengingat ngingat...siapakah gerangan cowok tampan dari gunung Hua Ko, yang sedang berdiri di hadapannya.

“Brrr...Brrr...Brrrad Pitt?!” Kata Mawar mencoba mengenali.

“Iya gue Brad Pitt! Lo lupa sama gue?!”

“Ah, yang boong!? Masa elo Brad Pitt sih?! Coba sini gue liat SIM & STNK nya?!”
.
.
Percakapan pun dilanjutkan dengan saling menanyakan sudah punya anak berapa sekarang, sudah punya istri berapa sekarang, dan sudah mandi apa belum sekarang. Soalnya badan temen gue ini bau banget gaes.

“Ohhh, jadi gara gara usaha lo bangkrut, lo kagak mandi selama dua belas hari ini, gitu?”

“Iya Brad. Maaf. Bau ya?”

“Pake nanya.” Sambil nepakin laler.

Mawar pun melanjutkan ceritanya. Dia bercerita bagaimana hancurnya kehidupan dia sekarang setelah usahanya jatuh bangkrut.

“Jadi, supaya bisa bangkit lagi, solusi lo apa Maw?”

“Yah, palingan sekarang gue mau ke Bank aja Brad, ngajuin pinjeman.”

“Hah, ke Bank?! Aduh Mawarrr Mawar, mendingan sekarang lo ke Masjid Maw, daripada ke Bank.”

“Loh, emangnya kenapa Brad?”

“Hari minggu mah Bank tutup begooo!”

“Oh, iya ya, gue lupa.”

Dan Mawar pun kembali meremas remas rambutnya, dan rambut gue. Makin stress dia. 

...

Sepengalaman gue berbisnis, gue sudah pernah ngerasain yang namanya nyoba, sukses, bangkrut, dan akhirnya banyak utang.

Gue juga sudah nyobain yang namanya bayar hutang dengan cara mengambil hutangan baru, yang menurut hitungan gue, bakal nyelesain semua masalah. Dan hasilnya, alhamdulillah gaes. Hutang gue malah tambah banyak. 

Ketika hutang gue tambah banyak, gue tambah pusing gaes. Mau ngapa ngapain, bingung. Sampai akhirnya, gue gak bisa ngapa ngapin. Gue pasrah. 

“Di penjara ya di penjara dah. Mati ya mati”, pikir gue. Habis mau gimana lagi, semua sudah gue lakuin, tapi tetap saja gak ada hasil.

Di saat gue sudah pasrah itulah, dengan berat langkah akhirnya gue berjalan menuju Masjid. Gue sholat, gue bertobat, dan gue berdoa agar diberikan petunjuk dan pertolongan oleh Allah subhanahu wa Ta'ala. 

Gue mengaku, bahwa gue bukan siapa siapa, dan gak bisa apa apa. Gue menyadari, bahwa ganteng saja gak cukup untuk membuat gue keluar dari segala masalah.

Gue perlu, Allah.
.
.
Selang satu menit selesai gue berdoa, keajaiban itupun terjadi. Di Masjid itu, gue langsung melihat dengan jelas, solusi dari semua permasalahan hutang gue. 

Yes, kotak amal Masjid.

Gue menoleh ke kanan, ke kiri, memastikan gak ada orang lain disitu yang akan melihat aksi gue. Dan setelah gue yakin aman, dengan berdebar debar, gue menghampiri kotak amal itu, dan...

mengisinya dengan selembar duit terakhir yang ada di dompet gue. 

“Plung.”
.
.
Selesai dari Masjid, gue pulang dengan perasaan lega, lapang, sekaligus bingung.

Bingung, nanti malem gue sekeluarga mau makan apa?

Soalnya, duit gue sudah masuk kotak amal semua.

...

Beberapa tahun setelah insiden masuknya duit gue ke kotal amal, gue ngerasain, kehidupan gue mulai membaik. Walaupun gue kehilangan bisnis yang dulu gue anggap bergengsi, tapi Allah menggantinya, dengan yang lebih menenangkan hati. Yaitu, berjualan bakmi.

Dari berjualan bakmi tersebut, gue bisa menafkahi keluarga, mencicil hutang, dan mendapatkan sedikit ketenaran.

Ya, sedikit ketenaran.

Sekarang ini, Ibu Ibu komplek mana yang kagak kenal gue, si tukang bakmi ganteng yang kagak viral? Mulai dari Bu Joko termos es sampai Bu Neneng rice cooker, semua pada lengket sama gue. Pengen ngutang bakmi soalnya.

...

Akhirulkallam, apapun masalahnya, Allah solusinya. 

Bila dengan masalah kita menjadi dekat dengan Allah, dan semuuua dosa dosa kita menjadi musnah, maka itu bukan masalah.

Sekian, gue Brad Pitt, tukang bakmi ganteng yang kagak viral.

Penulis:
SHARE:

Jangan lupa berkomentar ya

Centang "Beri tahu saya" supaya ada pemberitahuan melalui email saat kami membalas komentar kamu.

 
Template By Saifullah
Back To Top