🔔 Aktifkan notifikasi disini Google News

Cara Mengatur Keuangan Agar Bisa Menabung Setiap Bulan

Cara Mengatur Keuangan Agar Bisa Menabung Setiap Bulan
Saifulah.id
 - Bagi kebanyakan orang, menabung menjadi hal yang sangat sulit dilakukan. Gaji setiap bulan sering kali habis begitu saja tanpa tersisa. Padahal menabung penting untuk mempersiapkan kebutuhan dimasa depan.


Hasil tabungan bisa dipakai untuk biaya sekolah, kuliah, nikah, beli tanah, bangun rumah, biaya lahiran, susu anak-anak, beli kendaraan, dan untuk jaga-jaga jika tiba-tiba suatu saat ada yang sakit.

Bayangkan jika kita tidak punya tabungan sama sekali, lalu secara mendadak membutuhkan uang yang cukup banyak, pasti ujung-ujungnya jadi berhutang.

Setelah berhutang nambah lagi masalah membayar hutang, karena harus memotong gaji bulanan untuk melunasinya. Akhirnya gali lobang tutup lobang. Syukur-syukur tidak terjerat pada pinjaman online (pinjol).

Sebetulnya ada rahasia cara mengatur uang setiap bulan. Cara ini memang susah susah gampang untuk diterapkan. Tapi sesuatu yang sulit akan menjadi mudah kalau sering latihan dan sudah  menjadi kebiasaan.

Cara Mengatur Keuangan

Berikut tips yang bisa diterapkan untuk memperbaiki manajemen keuangan kita setiap bulan.

1. Mencatat Anggaran Keuangan

Teori mencatat pemasukan dan pengeluaran setiap bulan itu memang ada manfaatnya. Bahkan bisa membuahkan hasil. Tapi penerapannya sangatlah sulit.

Meskipun sudah banyak aplikasi untuk membantu mencatat uang masuk dan uang keluar, tapi hampir 90% orang berhenti mencatat hal tersebut setelah beberapa minggu.

Faktanya, manusia memang sulit untuk melakukan hal itu. Kita sering dihadapkan pada rasa malas dan lupa setelah membelanjakan uang.

Jadi, kalau anda bisa menerapkan kegiatan ini dalam kehidupan, besar kemungkinan keuangan anda akan lebih teratur dan mudah dikelola.

Tapi, jika mencatat anggaran belanja bulanan sulit dilakukan, anda bisa menggunakan cara yang kedua, yaitu membagi tabungan.

2. Membagi Tabungan

Minimal anda harus punya dua bank yang berbeda. Satu khusus untuk menabung, sedangkan satunya lagi khusus untuk kebutuhan sehari-hari.

Jangan pernah menyimpan uang tabungan dan kebutuhan sehari-hari dalam satu tempat yang sama. Karena hal ini akan membuat anada selalu merasa masih punya uang dan ingin menghabiskannya.

Contoh, gaji anda sebulan 5 juta, maka ketika gajian, langsung pisah uang tersebut ke dua jenis bank yang berbeda. Misalnya 3 juta di bank A (khusus tabungan), dan 2 juta nya lagi di bank B (khusus untuk berbelanja).

Nah, anda harus berkomitmen tidak boleh mengganggu uang yang ada di bank A. Semua kebutuhan anda setiap bulan hanya boleh dibiayai dari uang yang ada di bank B.

Bila perlu uang yang ada di bank A jangan pernah dicek sama sekali agar tidak ada godaan untuk membeli barang yang tidak penting.

Dengan cara seperti ini, anda menjadi tahu batasan saat uang belanja mulai menipis. Sehingga anda bisa mengontrol keinginan yang tidak begitu penting agar ditunda sampai gajian berikutnya.

Bagaimana dengan orang yang mempunyai usaha bisnis?

Untuk yang punya usaha atau bisnis, sebaiknya menambah bank khusus untuk memutar uang usaha tersebut.

Jadi, 1 bank untuk tabungan, 1 bank untuk belanja kebutuhan, dan 1 bank lagi untuk memutar modal.

Cara seperti ini sangat mudah dilakukan, karena tidak perlu capek lagi mencatat pengeluaran dan pemasukan, karena sudah dijatah dari awal gajian.

Bagaimana cara mengatasi biaya admin bank?

Banyak orang terganggu biaya admin bank yang ditarik oleh bank. Meskipun jumlahnya kecil, tapi lama kelamaan akhirnya mengurangi jumlah tabungan juga.

Ada solusi yang tepat agar uang tabungan kita tidak terkuras oleh biaya admin, diantarannya:

1. Menabung di Bank Syariah Indonesia (BSI)

Perlu dicatat, Bank Syariah punya dua akad tabungan, pertama akad Wadiah, dan yang kedua akan Mudharabah. Jika tidak ingin ada biaya admin, saat pembukaan rekening syariah sebaiknya pilih akad Wadi'ah.

Jadi, setiap bulan uang anda akan aman dari pemotongan biaya. Alias sama seperti nyimpan uang di bawah bantal. Bedanya uang lebih aman, anda punya buku tabungan, ATM, dan bisa menggunakan fitur SMS Banking, e-Banking dan m-Banking.

2. Menabung di Bank Jago

Bank Jago bisa menjadi alternatif menabung tanpa dibebankan biaya admin. Pendaftarannya gampang karena bisa via online. Tidak perlu datang ke bank lagi.

Supaya tidak kena biaya admin, saat mendaftar pilih paket bunga 0%. Setelah itu beres, kita punya kartu ATM, mobile Banking, bisa transfer kemana saja tanpa biaya admin, dan yang pasti uang tidak terkuras oleh pajak admin dari bank (gratis).

3. Investasi di Bibit

Daripada uang tabungan tidak dipakai untuk jangka panjang, lebih baik kita alihkan ke investasi reksadana yang minim resiko, yaitu di Bibit.

Caranya kita pilih produk Pasar Uang dan Obligasi saja. Jangan pilih saham. Karena harga saham sering kali fluktuatif, tidak konsisten, kadang naik kadang turun terlalu dalam. Bukannya untung, nanti malah rugi dan degdegan.

Sementara jika kita investasi di reksadana Pasar Uang dan Obligasi, uang kita akan terus berkembang dan mendapat imbal hasil. Walaupun tidak sebesar keungtungan di saham, tapi uang kita lebih aman dan lebih menguntungan dibanding menabung di bank biasa.

4. Menabung di Dompet Digital

Malas buka tabungan atau rekening bank, kita bisa manfaatkan Dompet Digital (E-Wallet). Ada banyak aplikasi yang bisa kita pilih, mulai dari Dana, Shopeepay, Ovo, Gopay, Oy!, dll.

Tinggal install aplikasinya, mendaftar, dan isi saldonya setiap bulan. Jadi, tanpa bank pun kita tetap bisa menabung. Terutama buat anak di bawah umur, bisa menggunakan cara ini.

Cara isi saldonyapun sangat mudah, bisa lewat Alfamart, Alfamidi, Indomaret, bahkan lewat konter pulsa juga bisa.

Demikian cara mengatur uang agar bisa menabung setiap bulan, semoga kita bisa menerapkannya dalam kehidupan, sehingga bisa bermanfaat untuk masa depan.

Terakhir, jangan lupa berinfaq dan bersedekah ya. Karena harta yang sesungguhnya yang kita miliki adalah harta yang kita sedekahkan ke orang lain.

Mau donasi lewat mana?

SeaBank - Saifullah (9016-9529-0071)

BRI - Saifullah (05680-10003-81533)

JAGO - Saifullah (1060-2675-3868)

BSI - Saifullah (0721-5491-550)
Merasa terbantu dengan artikel ini? Ayo dukung dengan memberikan rating Bintang 5. Tekan tombol merah disebelah kanan 👉
Selanjutnya kalian mau dibuatkan artikel tentang apalagi? Tuliskan pada kolom komentar di bawah ini

4 komentar

Berkomunikasi adalah salah satu cara untuk saling memahami, yuk tinggalkan komentar :)
  1. Bg mau tanya cara masang iklan di tengah tengah artikel di median ui versi 1.5 gimana ? Tapi bukan iklan google adsen bang
    1. 1. Buka BLOGGER
      2. Pilih TATA LETAK
      3. Lihat di bawah widget POSTINGAN BLOG, di sana ada 2 slot untuk memasukkan iklan, pilih yang ke dua
      4. Tekan ICON PENSIL
      5. Masukkan KODE IKLAN
      6. SIMPAN
    2. Tapi bang, udh saya coba yang itu cuma iklan nya tampil di beberapa postingan doang. Ngk tampil di semua postingan
    3. Penyebabnya karena pengunjungnya masih dikit, makanya pihak pengiklan lambat memunculkan iklan yang menyebabkan iklan tampil di sebagian halaman aja.
Popular Emoji
😊😁😅🤣🤩🥰😘😜😔😥😪😭😱🤭😇🤲🙏👈👉👆👇👌👍❤🤦‍♂️❌✅⭐

Centang Beri Tahu Saya untuk mendapatkan notifikasi ketika komentar kamu sudah di jawab.
Parse:

Gambar Quote Pre Kode
Table of Contents



  • Home


  • Follow


  • Menu


  • Share


  • Comment
Cookie Consent
Kami menyajikan cookie di situs ini untuk menganalisis lalu lintas, mengingat preferensi Anda, dan mengoptimalkan pengalaman Anda.
Oops!
Sepertinya ada yang salah dengan koneksi internet Anda. Harap sambungkan ke internet dan mulai menjelajah lagi.
AdBlock Detected!
Kakak pakai plugin pemblokir iklan ya? Tolong kecualikan website ini dalam pemblokiran ya. Karena kami butuh penghasilan dari iklan untuk terus mengelola website ini agar bisa update artikel bermanfaat. Makasih ya 😊
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.